vivomani
Cara Menghilangkan Bekas Jerawat

Updated 4 months ago

Menghilangkan bekas jerawat

Satu-satunya hal yang lebih buruk dari jerawat adalah jaringan parut yang terlalu sering mengikutinya. Sudah cukup buruk bahwa kita harus bertahan seminggu perasaan seperti orang-orang yang berfokus pada bintik-bintik merah di wajah kita, tetapi setelah jerawat berubah menjadi bekas luka, mengembalikan kulit kita ke keadaan semula menjadi perjuangan yang berat. Untungnya, ada beberapa cara untuk menghilangkan bekas jerawat, tetapi langkah pertama dalam memperbaiki kulit Anda adalah memahami apa yang menyebabkan bekas luka dan mengetahui perbedaan antara bekas luka dan perubahan warna.

“Banyak orang berpikir mereka memiliki bekas luka dan tidak. Setelah jerawat dibersihkan, orang melihat ungu, efek abadi pada kulit. Saya memberi tahu mereka bahwa mereka sebenarnya tidak memiliki bekas luka, dan bagian ungu itu akan hilang seiring berjalannya waktu, ”Dr. Debra Luftman, dokter kulit dan anggota Dewan Penasihat Sederhana, menjelaskan kepada kami. Banyak orang salah mengartikan bekas luka di kulit mereka dan kemudian menggunakan produk yang salah, sehingga mampu membedakan membantu merawat kulit Anda dengan benar.

Untuk pemahaman penuh tentang cara menghilangkan bekas jerawat, kami berbicara dengan Dr. Diane Berson, seorang ahli kulit yang tinggal di New York. Di bawah ini, Dr. Berson menjelaskan semua yang perlu Anda ketahui tentang apa yang menyebabkan bekas jerawat, perbedaan antara bekas luka dan perubahan warna, dan cara terbaik untuk membantu menghilangkan bekas jerawat.

Kecantikan Tinggi: Apa yang menyebabkan jerawat menjadi bekas luka?

Diane Berson: Pada dasarnya, banyak hal ini dapat bergantung pada jenis kulit. Beberapa orang lebih rentan daripada orang lain untuk mengembangkan pigmentasi di tempat jerawat, atau jaringan parut. Umumnya, jerawat lebih enflammed, semakin besar kemungkinannya untuk meninggalkan pigmentasi atau bekas luka. Jika Anda memiliki jerawat yang sangat meradang atau kista yang meradang, daerah kistik lebih cenderung meninggalkan jaringan parut. Ini akibat radang jerawat dan area seputar jerawat yang menyebabkan perubahan pada dermis,

yang menyebabkan perubahan kolagen. Daerah yang lebih dalam, seperti kista, lebih mungkin menyebabkan jaringan parut.

LEBIH: Bagaimana Mencampak Jerawat

Banyak orang menyebut bintik-bintik sebagai bekas luka. Jika Anda memiliki pigmentasi di daerah itu, kita sering bisa memudar itu. Jika Anda memiliki bekas luka, yang merupakan penghancuran dermis, maka Anda akan memerlukan perawatan - mereka tidak menjadi lebih baik dengan sendirinya. Perubahan warna ini disebut hiperpigmentasi pasca-inflamasi. Ini mengacu pada tempat Anda memiliki pigmentasi, yang bisa berasal dari jerawat, eksim, atau jenis peradangan pada kulit.

Juga, ada berbagai jenis bekas luka. Bekas luka atrofi adalah jenis di mana kulit menjorok karena hilangnya kolagen. Mereka sangat mirip dengan stretch mark, di mana kulit pertama berubah menjadi merah muda, kemudian ungu, dan akhirnya putih. Ini terjadi sebagai akibat dari jerawat yang meradang. Bekas luka hipertrofik adalah jenis yang benar-benar diangkat, mirip dengan keloid. Mereka disebabkan saat peradangan benar-benar merangsang produksi kolagen, itulah sebabnya bekas luka itu terangkat.